Kurangi Risiko Kanker Prostat dengan Ngopi Teratur

Diposting oleh Nanang Suryana | Kamis, Juli 22, 2010 | , | 0 komentar »

Sebuah studi yang dipublikasikan pada Desember 2009 pada konferensi Cancer Prevention Research di Houston, Texas menunjukkan bahwa orang yang minum kopi secara teratur memiliki manfaat tambahan menurunkan secara signifikan risiko pengembangan kanker prostat agresif.

"Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa kopi jauh lebih sehat daripada berbahaya," kata Dr Tomas DePaulis, ilmuwan penelitian di Universitas Vanderbilt Institute for Coffee Studies seperti dikutip dari healthnews.com.

Menurutnya, bagi kebanyakan orang, sangat sedikit efek buruk dari kopi, sebaliknya lebih banyak efek baiknya. Kopi tidak hanya fasilitas energi dan membantu mempertajam pikiran, juga mengurangi keparahan serangan jantung atau stroke dan melindungi terhadap beberapa kanker, diabetes tipe 2, penyakit hati dan batu empedu.

Penelitian ini dilakukan oleh peneliti dari Laboratorium Channing di Harvard Medical School dan Harvard School of Public Health, didasarkan pada analisis informasi dari Health Professionals "Follow-Up Study", yang mencakup data tentang kebiasaan minum kopi sekitar 50.000 orang pada 1986-2006.

Selama jangka waktu itu, 4.975 sampel mereka menderita kanker prostat, 846 kasus mengancam jiwa karena telah menyebar di luar kelenjar prostat atau tumbuh secara agresif.

Peninjauan menunjukkan hubungan yang jelas antara jumlah konsumsi kopi dan risiko kanker prostat. Orang-orang yang minum paling banyak kopi (enam atau lebih cangkir per hari) hampir 60 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker prostat dan 19 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan segala bentuk kanker prostat daripada pria yang tidak minum kopi.

Beberapa manfaat kopi dilaporkan akibat langsung dari kandungan kafein yang tinggi. Delapan ons kopi mengandung sekitar 85 mg, yang berjarak sekitar tiga setengah kali lebih banyak daripada porsi yang sama teh atau cola atau satu ons cokelat.

Tapi para peneliti mengatakan fakta bahwa pengurangan risiko yang sama terlihat dari apakah manusia biasa atau minum kopi tanpa kafein menunjukkan bukan kafein tetapi pengaruh kopi pada insulin dan kadar hormon yang menyebabkan efek positif pada risiko kanker prostat.

"Kopi memiliki efek pada insulin dan metabolisme glukosa, serta kadar hormon seks, yang semuanya memainkan peran dalam kanker prostat," kata Dr Kathryn M. Wilson, peneliti epidemiologi di Harvard School of Public Health .

Menurut Wilson, meski banyak pekerjaan yang diperlukan sebelum perusahaan dapat menarik kesimpulan tentang hubungan antara kopi dan kanker prostat, hasil studi ini menggembirakan.

"Sangat sedikit faktor gaya hidup secara konsisten dikaitkan dengan risiko kanker prostat, terutama dengan risiko penyakit agresif, sehingga akan menarik jika perhimpunan ini melanjutkan dengan penelitian lain," katanya.

Meski terlalu dini untuk merekomendasikan peningkatan konsumsi kopi berdasarkan kajian ini , menurut Wilson, hasil ini menyarankan tidak ada alasan untuk berhenti minum kopi karena khawatir dengan kanker prostat.

Semoga bermanfaat.

Artikel Terkait:

0 komentar

Posting Komentar


Jika Anda merasa postingan blog ini bermanfaat, Anda bisa berlangganan melalui email untuk mendapatkan update terbaru.